Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Hari Ini, Senin 11 April 2022

Mata uang rupiah diprediksi bergerak di rentang Rp14.350-Rp14.390 dengan kecenderungan pelemahan terbatas terhadap dolar AS.

Nilai tukar rupiah diprediksi melemah terbatas terhadap dolar AS pada perdagangan awal pekan, Senin (11/4/2022).

“Mata uang rupiah kemungkinan dibuka ¬†berfluktuatif, tetapi ditutup melemah di rentang Rp14.350-Rp14.390,” kata¬†Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam publikasi risetnya.

Pada Jumat (8/4/2022), nilai tukar rupiah ditutup menguat 0,5 poin ke level Rp14.361,5. Secara tahun berjalan, rupiah masih melemah 0,69 persen terhadap dolar AS.

Sepanjang Jumat kemarin rupiah bergerak pada rentang Rp14.378,5-Rp14.385 per dolar AS. Adapun, indeks dolar AS masih menguat 0,12 persen atau 0,115 poin ke level 99,875.

Ibrahim Assuaibi mengungkapkan dolar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun karena investor mencerna sinyal hawkish dari Federal Reserve, tetapi bertanya-tanya apakah nilai mata uang sudah mencerminkan langkah pengetatan lebih lanjut.

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun juga mencapai level tertinggi tiga tahun selama sesi sebelumnya.

“The Fed juga mengatakan akan mengurangi neraca Fed setelah pertemuan Mei pada tingkat US$95 miliar per bulan, awal dari pembalikan stimulus besar-besaran yang dipompa ke perekonomian selama pandemi,” urainya dalam keterangan resmi, Jumat (8/4/2022).

Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tampak tertarik untuk mengendurkan stimulus pada pertemuan 10 Maret mereka, dengan beberapa mendorong untuk tindakan lebih lanjut, karena kondisi untuk menaikkan suku telah dipenuhi atau akan segera dipenuhi, risalah pertemuan ECB menunjukkan pada hari Kamis.

Dari internal, tingkat inflasi pada April berpotensi naik akibat terbebani permintaan masyarakat. Permintaan pada Ramadan dan Lebaran meningkat, sedangkan di sisi lain ada kebijakan pemerintah yang berpotensi untuk terjadinya inflasi.

Menurutnya beberapa kebijakan pemerintah yang mengerek inflasi pertama penyesuaian harga LPG pada 27 Februari 2022, Penyesuaian harga BBM jenis Pertamax per 1 April 2022, dan penyesuaian PPN menjadi 11 persen di 1 April 2022.

Selain itu, kenaikan harga pangan juga bakal berkontribusi pada kenaikan inflasi, mulai dari harga pada cabai merah, minyak goreng, dan telur ayam ras di Maret. Kenaikan BBM dan emas juga selama ramadan ini bakal menyumbang inflasi.

Dampak inflasi yang tinggi harus diantisipasi pemerintah, sebab bakal memicu kenaikan angka kemiskinan hingga daya beli masyarakat. Dampak paling terlihat adalah pada penurunan daya beli masyarakat.

Konsumsi rumah tangga saat ini memiliki share terbesar dari total PDB Indonesia. kemudian inflasi yang tinggi di bahan pangan akan membebani masyarakat menengah bawah.

Sumber Bisnis.com